19 Juni 2015

Wisata Keluarga Dusun Bambu Lembang [Bandung]



Assalamua'laikum... wr..wb...

Hallo pemirsah... setelah sekian lamanya blog ini ditinggalkan begitu saja sama pemiliknya yang moody ngeblog, akhirnyaa daku kembali... membawa cerita lama yang tak sempat diposting hehehe... Sebenarnya saya udah lama pengen cerita cerita soal kunjungan kita ke Dusun Bambu ini. Sejak Dusun Bambu masih Soft Opening, sampai bolak balik kita ke sana, terakhir kira-kira dua bulan yang lalu, ceritanya belom tayang juga. Akhirnya baru sekarang lah ada kesempatan hihi...

Temen-temen pastinya udah pernah denger kan ya, salah satu tempat wisata keluarga di Bandung yang bernuansa alam pegunungan dan sempet heboh banget...  tepatnya di daerah Kolonel Masturi KM 11 Bandung. Yang mau ke sini jangan khawatir bakalan tersesat karena petunjuk jalannya banyak. Kalo dari Jakarta pokoknya ambil rute yang ke jalan Dr. Setia Budhi, terus ke atas ke arah Lembang, nanti ada terminal Ledeng nah dari situ masuk ke jalan yang ada di sebrangnya, namanya jl Kolonel Masturi, melewati universitas Advent dan Curug Cimahi, ke atas dikit lagi, nah kita bakal sampai ke Gerbang Dusun Bambu. Kalo nyasar-nyasar dikit mah wajar lha ya, maklum jalannya emang banyak alternatifnya tapi jalan kecil-kecil, bukan jalan raya besar. Kalo masih bingung juga tanya aja sama ojek yang biasanya mangkal di tiap belokan heheh...  atau kalo jaman sekarang mah gak usah dibikin susah, apalah gunanya teknologi kalo gak dipake kan hehehe.. pake aja GPS, ntar juga ketemu.



Dusun Bambu merupakan tempat wisata keluarga  yang mengandalkan keindahan alam. Tiket masuk ke sini harganya 15.000 per orang dan 10.000 untuk kendaraan. Harga yang setimpal untuk sebuah pemandangan yang memang indah, karena tiap sudut di Dusun Bambu menyajikan pemandangan bernuansa pegunungan yang asri, tertata dengan rapi, modern namun tetap dekat dengan alam. Ruh Pasundannya tetap terasa kental, baik itu dari segi desain bangunanya, maupun makanannya yang meski menyajikan menu-menu western, namun juga menyajikan menu tradisional. Selain itu, Dusun Bambu juga di hari-hari tertentu kadang mengadakan pertunjukan musik tradisional yang indah. Salah satunya ketika kita ke sana beberapa waktu yang lalu, di Dusun Bambu tengah di adakan pertunjukan Angklung dari Saung Angklung Udjo. Saya sering beberapa kali menonton pertunjukan mereka tapi waktu itu, alunan music dari Saung Angklung Ujdo kerasa lebih greget banget pas ditonton di Dusun Bambu. Mungkin karena suasananya juga sih ya...






Dusun bambu ini termasuk tempat wisata yang luas yang terbagi ke dalam beberapa bagian. Tapi sebelum kita ngebahas itu, sebelumnya kita akan sampai dulu ke tempat ini [lihat poto di bawah]. Boleh dibilang ini kayak terminal buat nunggu angkutan yang akan mengantar kita berkeliling area tersebut.





Kalo pemirsa ngerasa, duh rempong banget ya cyiint, puegel bok, mana barang bawaan banyak, anak-anak minta digendong, saran saya sebaiknya menaiki kendaraan shuttle ini, karena selain gak usah panas-panasan, naik mobil berhiaskan kertas warna warni ini juga sama sekali tidak dipungut biaya jadi kita tinggal nunggu kendaraannya datang, kemudian duduk dengan nyaman.




Sebaliknya, buat yang lebih suka petualangan.. segini mah cetek atuh ya... jalan aja, lagian dengan berjalan kaki kita bisa sambil tengok kanan kiri lokasi  di sini yang tiap pojokannya berwarna hijau menyegarkan. Misalnya area pesawahan yang baru ditumbuhi padi seperti nampak di bawah. Pematangnya bisa kita lewati karena ukurannya yang tidak terlalu kecil, jadi benar-benar seperti berada di pedesaan.   




Area wisata dusun bambu, seperti yang sempat tadi saya singgung di atas, terbagi ke dalam beberapa bagian. Misalnya, Pasar tradisional, Lutung Kasarung, Cafe Burangrang, Saung Purbasari, Arena permainan tradsional kalo gak salah namanya Tegal Pangulinan, dan kalo sekarang yang terbaru [terakhir kali saya ke sana] ada area, semacam bale yang di tempatkan di sepanjang "sungai" yang mengalir di tengah taman. Cottage tempat menginap juga ada kalo misalkan ogah banget ya nyari tempat menginap lain, nah di sini juga bisa kalo mau nginep arenya disebut Kampung Layung. oh iya  Toilet dan mushola juga ada ya jangan khawatir. Dulu toiletnya cuma satu, sekarang udah ada di beberapa tempat jadi lebih memudahkan. Tapi, tidak semua tempat saya kunjungi sampe ke dalem-dalem, cuma selewat selewat aja liatnya, karena area ini memang luas. Kadang kita pengennya jalan aja ke puncak aman terus duduk ngadem di ditu ogah bolak balik lagi hehehe...






Area  pertama yang paling menarik perhatian saya di dusun bambu ini adalah Lutung kasarung.Sebuah tempat makan yang unik banget. Gimana enggak ya... Jadi tempat makan ini cuma bisa kita capai dengan cara berjalan kaki dari semacam jembatan yang membentang lumayan panjang. Nah di sepangjang  jembatan itu, di kanan kirinya  ada tempat yang berbentuk bulat-bulat dan kalo diliat dari kejauhan mirip seperti sarang burung. Tapi sebenarnya ini bukan sarang burung, ya sarang orang lah hehehe... ini tempat makan ya pemirsa... 




Kita bisa ngupi-ngupi cantik sambil nangrking ala lutung kasarung di tempat ini. Jujur, sebenarnya saya baru liat konsep tempat makan kayak gini... dan percaya gak pemirsa, waktu kita mau makan di sini, ternyata tiap "sarang" nya itu udah ada yang pesen, bahkan waktu itu orang tuh sampai antri di depan "sarang" buat nunggu giliran makan, niat banget ya hehehe.. jadinya saya juga batal deh makan-makan ala burung, eh lutung ini...hihihi






Berikutnya masuk ke area pasar tradisionalnya. Dulu sih waktu saya kesini, tepat di belokan mau ke pasarnya itu ada seniman cilik yang sedang memamerkan aksinya bermain suling dan karinding. Temen-temen tau karinding? seniman cilik yang berdiri di sebelah kiri di poto atas itu sedang memainkan karinding. Karinding merupakan salah satu alat musik tiup khas Sunda yang asalnya dipake buat pengusir hama karena suara yang dihasilkan dari alat music ini menghasilkan getaran yang bersuara rendah atau low decible. Sebuah kearifan lokal yang patut dilestarikan tentunya yah, ketimbang memakai pembasmi hama yang memiliki aneka efek negatif, sepertinya bermain karinding selain mengasyikan dan mengasilkan getaran suara yang indah, juga dapat mngusir hama... Seniman-seniman cilik ini biasanya bermain dari pagi sampai petang. Jika kita menyukai alunan suara musiknya, sisihkan beberapa lembar uang untuk mereka ya... Supaya mainnya lebih semangat hehehe.. Eh tapi, saya tidak tau kalo sekarang mereka ini masih ada apa nggak yah, terakhir saya ke sana sih gak ada, apa mungkin sednag libur atau entahlah.. mudah-mudahan aja masih.. sayang banget soalnya kalo gak ada.





Berbelok ke sebelah kanan dari tempat atraksi seniman cilik, kita akan sampai di Pasar Tradisonal khas Dusun Bambu. Pasar ini sendiri sebenarnya merupakan sebuah bangunan yang terdiri dari beberapa lantai dimana di dalamnya terdapat aneka macam penjual yang menjajakan makanan makanan khas tradisional. Dari mulai sate, soto, lontong, laksa, batagor, gado-gado, lotek, rujak, karedok daaaan banyak lagi. Cape deh ya kalo harus disebutin satu satu, buanyak soalnya.. dan kalo wikend terus kita detengnya agak kesiangan dikit, udah pasti antri... Eits, tapi sebelum berbelanja di pasar tradisional ini, kita harus ke tempat penukaran uang dulu, karena semua makanan di sini haruslah dibeli dengan "uang" khusus milik dari Dusun Bambu, semacam uang-uangan anak TK gitu lho pemirsa heheh... Bedanya yang ini bernilai tukar. Pecahannya terdiri dari 20 ribu, sepuluh ribu dan lima ribuan, kalo gak salah.

Saya sendiri sebenarnya mencicipi beberapa makanan beratnya, diantaranya sate,  dan loteknya tambah rujak juga dink.. Tapi gak sempat ke foto karena gak tahan udah lafeeer berat, soalnya pergi dari rumah gak sarapan dulu, sengaja mau numpang makan di sini hehehe...  Abis makan terus kita main ke bawah, ke area tempat permainan tradisional, Tegal pangulinan buat main permainan tradisional. Lumayan lama sih di situ... udahnya cape sendiri... ya udah, ngemil lagi lah kita, balik ke area pasar tradisional dan membeli beberapa camilan, sebelum makan berat berikutnya. Waktu itu saya nyobain kue pancong dan roti gempol yang melengenda ituh di Bandung... Dua-duanya woow banget deh rasanya...




Tau gak abis ngemil dua camilan yang endeus itu kita ngapain? ngggak? ya pstilah gak tau, kan saya belum ceita heheeh... Abis ngemil, kita terus kemushola buat sholat dulu, abis sholat terus lanjut lagi menuju ke area selanjutnya, yaitu cafe burangrang! heheh iya pemirsa, kita makan lagi hehehe...




Kalo tidak salah, sebenarnya ini lah lokasi utama dari Dusun Bambu waktu itu. Entah lha ya kalo sekarang, karena tiap sudutnya sekarang sih rame dan hidup banget... Nah cafe ini boleh dibilang kapasitasnya luamayan besar bisa menampung hingga beberapa ratus orang. Tapi kalo mau masuk ke sini harus reservasi dulu... kalo sekarang sih tiap tempat memang harus reservasi sebelumnya, tapi kalo dulu, lokasi cafe burangrang saja yang harus reservasi.  





Tempat ini desainnya bagus banget, apalagi dulu pas baru selesai dibangun ya... tiap sudut ruangannya dihias dengan ornamen dari bambu termasuk lampu-lampunya. Cocoklah disebut dusun Bambu karena memang banyak memakai unsur bambu di dalemnya. Nah di sini pengunjung bisa memilih mau makan di dalam atau di luar. Tempat duduknya juga beragam, ada kursi biasa atau bale-bale dengan tirai yang bergoyang-goyang tertiup angin. Da bagian terbaiknya adalah, pemandangan dari cafe Burangrang ini yang menghadap ke Danau dan di sebelah kirinya menghadap pegunungan. Pokoknya view disini beber-bener memanjakan mata... belum di tambah semilir sejuknya angin pegunungan, top banget deh.





Menikmati syurga yang memanjkan mata, pastinya kurang lengkap tanpa memanjakan lidah. Jadi kita segera memesan makanan yang ada di situ. Waktu itu saya pesan sop buntut dua minuman yang saya juga lupa apa namanya hehe.. sedangkan suami saya memilih nasi serta bebek goreng sebagai pelengkapnya. 







Membeli makanan di sini tentunya tidak  bisa  dengan uang-uangan seperti halnya di pasar tradisional sebelumnya, jadi jangan lupa siapkan kantong tebal sebelum kesini. Ditambah harga semua makanan dusun bambu ini yang juga harganya memang di atas rata-rata ya... heheh tapi kalo misalkan temen-temen mau sekedar berkeliling saja, tak usah khawati ya, kita cuma perlu membayar tiket masuknya saja, lalu berkeliling menikmati nuansa alam pegunungan di sini..

________________


DUSUN BAMBU
Jl. Kolonel Masturi Km. 11, Situ Lembang, Bandung Barat, Jawa Barat 40551, Indonesia 
Phone:+62 22 82782020  
Open today :8:00 am – 9:00 pm


Gimana.... Tertarik berkunjung ke tempat ini? Sebenarnya saya sudah sering berkunjung ke Dusun Bambu tapi entah kenapa setiap kali ke sana. rasanya tak pernah bosan, meski kadang menguras isi dompet hahah... Saya membayangkan seandainya bisa jalan-jalan ke Dusun Bambu dengan kendaraan yang lebih irit bahan bakar seperti mobil LCGC [Low Cost Green Car] Agya keluaran dari Toyota, pastilah ke Dusun Bambu, akan lebih hemat anggaran hihi.. karena cerita dari beberapa kawan yang memakai mobil ini, Agya memiliki fitur yang menarik selain designnya yang keren, stylish, anak muda banget kayak saya hahahah... *dikeplak...







Selain itu Agya juga memiliki kelebihan lainnya, yang meski tampilannya imut, tapi kabin dan bagasi di dalamnya  luas dengan fitur yang canggih. Ada eco fitur yang ditandai dengan lampunya yang berwarna hijau untuk mengaktifkan mode hemat energi baik itu dikala kecepatan melambat karena macet misalnya atau saat sedang melesat. Eksterior mah gak usah diceritan yah, sekilas aja udah keliatan, oke lah pastinya. Dan yang paling penting, dari segi safety Agya juga sudah memiliki Dual SRS Air bag untu semua tipe. Keren kaaan? kok saya tau, kayak mantan sales nya Agya aja yah hehe... ya nanya-nanya lah ke temen.. Soalnya temen-temenku sesama emak-emak super hectic kayak saya pakeinya  Agya juga, Jadi kalo jalan-jalan irit di kantong, aman, keren dan nyaman pastinya... siapa yang gak mau cobaa..... heheh

Baiklah pemirsa... demikian sedikit cerita saya kali ini.. mudah-mudahan besok besok saya bisa ngeblog lagi... dengan cerita Agya yang udah di tangan, bukan hanya sekedar impian hehehe aamin...


Salam, 
Keiko's mom.


2 komentar:

  1. wah jadi kangen banduuuuung, tapi katanya makin macet ya mba?

    BalasHapus