07 April 2012

Budeg gara-gara cotton buds..






Memang ga enak ketika salah satu kenikmatan itu hilang...
Selama ini saya selalu lalai mensyukuri bahwa kuping saya adalah salah satu amanah yang harus dirawat dan dijaga. Kalo udah kejadian budeg mendadak, baru deh nyadar..

#3 Bulan yang lalu..
Ceritanya pagi-pagi Kirei asyik mainin korek kuping, kebetulan kuping saya lagi gatel banget. Langsung deh dicomot terus dipakein ke kuping dengan penuh nafsu karena gatelnya ga ketulungan. 2 cutton buds dipake..masih aman. Pas pake yang ketiga..."tuinnggg" tiba tiba ada suara berdengung dan sekejap alam raya jadi rada mengheningkan cipta...*panik* langsung teriak-teriak...Daddy...daddy...ayo ngomong...ternyata suara sendiripun cuma kedengeran sebelah aja.

Setelah itu, berbagai upaya dilakukan. Mulai dari ditiupin, diguyur air, sampe dikorek lagi..tapi hasilnya teuteup dunia serasa bunyi sebelah, sementara sebelah lagi berada dalam mode: off..

Besoknya, saya ke THT karena takut budegnya makin parah. Dokternya udah rada senior, ramah dan berbicara dalam bahasa sunda yang lembut, meski saya awalnya malu-malu tapi akhirnya saya mengaku kalo saya lagi budek dan minta dikorekin lagi kupingnya. Cuma sekitar 10 menitan..keluar dari ruangan dokter...dunia jadi berbeda...

Subhanalloh..semua hal jadi terdengar indah..
Suara-suara jadi lebih jelas, bahkan jauh lebih jelas dari sebelum kupingnya budeg. Suara rintik hujan, cipratan air di gayung, bahkan suara gesekan rambut di bantal pun terdengar merdu..*halagh lebay..* eh beneran lho...

Sejak saat itu saya jadi agak trauma dengan cutton buds..kalo pun gatel biasanya dibiarin aja...

#3 Bulan Kemudian..

Pagi-pagi...
Tiba-tiba kupingnya gatel lagi...gatelnya ga kuat..
Karena ngerasa ga nyaman, saya pun kembali melirik cutton buds yang lama tak tersentuh. Awalnya saya pakai pelan-pelan lama-lama kok jadi tambah gatel jadi agak keras deh bersihinnya..dan ternyata sodara-sodara kuping saya kembali berdengung...
Memang tidak separah dulu tapi tetep aja ga nyaman. Dunia kembali berada dalam dua volume yang berbeda..jadi kalo nyalain tipi kadang suka kenceng, kalo Daddy protes, pasti jawabnya.."kan lagi budeg ay..." soalnya belum ke THT lagi..

Waktu itu saya lupa nanyain ke dokternya jadi kalo misalnya kupingnya gatel, diapain..
Sebelumnya saya juga tau kalo kuping jangan dibersihin pake cutton buds soalnya resikonya ya itu malah bisa bikin serumennya lebih masuk ke dalam..tapi namanya dah gatel ya gimana...hehehe..

Akhirnya tadi padi saya pun mulai gugling dan menemukan beberapa tips aman dan benar untuk membersihkan kuping, diantaranya dari kompas.com.

Point-poinnya aja yah..
~ Cotton buds hanya digunakan dibagian lipatan luar telinga, karena jika memasukannya ke dalam apalagi dikorek-korek justru malah membuat "kotoran" telinga semakin terdorong ke dalam.
~ Cara membersihkan telinga yang kedua adalah dengan membiarkan air hangat masuk ke dalam telinga, lalu miringkan kembali kepala untuk mengeluarkannya lagi. Ingat, air hangat, bukan air dingin apalagi air mendidih hehehehe..katanya bisa menyebabkan vertigo. Selain menggunakan air, bisa juga menggunakan baby oil, tunggu sekitar 1 sampai dua detik hingga "kotoran" terlarut lalu miringkan lagi sampai "kotoran"nya ke luar.
~ Jika "kotoran" telinga teksturnya lebih kering, sebaiknya memakai earwax remover..*sebenarnya saya sendiri ga tau yang kayak gimana earwax remover itu*.

Eh yah ada satu tips lagi dari sini katanya untuk merawat kesehatan telinga selain cara-cara di atas, bisa juga dengan cara mengunyah makanan dengan baik. Karena, ketika mengunyah, aktifitas tersebut membantu "kotoran" terdorong ke luar. Selain itu, pemakaian headphone dan earphone juga tidak boleh berlebihan, karena berakibat terganggunya kesehatan pendengaran.

*Saya memberi tanda petik disetiap kata kotoran karena sesungguhnya, yang dianggap kotoran tersebut sebenarnya adalah serumen yang berfungsi untuk mengikat debu atau serangga kecil yang masuk ke dalam telinga.

Nah kalo semua cara di atas sudah dicoba, namun "kotorannya" masih membandel maka sebaiknya segera ke THT aja...daripada di utak-atik sendiri dan resiko malah tambah parah kan....

Sepertinya saya harus segera nyoba tips-tipsnya, kalo misalkan tetep ga enakeun..terpaksa harus dikorek lagi ke dokter lagi nih kayaknya..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar